Minggu, 16 Desember 2018

Dana Mencurigakan Pilkada 2018, Bawaslu Segera Temui PPATK

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Bawaslu Abhan didampingi anggota Bawaslu Ratna Dewi Pettalolo dan Mochammad Afifuddin membacakan putusan dugaan pelanggaran administrasi yang dilaporkan 10 partai politik  terhadap proses pendaftaran parpol peserta Pemilu 2019 di Ruang Sidang Bawaslu, Jakarta, 15 November 2017. Pada sidang tersebut Bawaslu mengabulkan gugatan pelanggaran administrasi dalam proses pendaftaran calon peserta pemilu yang diajukan Partai Idaman, PBB, dan PKPI. TEMPO/Subekti

    Ketua Bawaslu Abhan didampingi anggota Bawaslu Ratna Dewi Pettalolo dan Mochammad Afifuddin membacakan putusan dugaan pelanggaran administrasi yang dilaporkan 10 partai politik terhadap proses pendaftaran parpol peserta Pemilu 2019 di Ruang Sidang Bawaslu, Jakarta, 15 November 2017. Pada sidang tersebut Bawaslu mengabulkan gugatan pelanggaran administrasi dalam proses pendaftaran calon peserta pemilu yang diajukan Partai Idaman, PBB, dan PKPI. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) segera menggelar pertemuan dengan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) soal dugaan aliran dana mencurigakan terkait dengan pilkada 2018.

    "Senin lalu, kami sudah berkomunikasi ya, masih lewat telepon, belum bertemu langsung. Nanti akan diatur lagi waktunya," ujar komisioner Bawaslu, Ratna Dewi Pettalolo, Selasa, 13 Maret 2018. Sampai saat ini, ucap Dewi, pertemuan di antara dua lembaga itu belum dijadwalkan lantaran pimpinan PPATK sedang tidak berada di Jakarta.

    Baca juga: PPATK Temukan 1.066 Transaksi Mencurigakan Terkait Pilkada 2018

    Dewi berharap pertemuan itu bisa digelar secepatnya. Sebab, informasi dugaan aliran dana mencurigakan ini harus mendapat respons dari Bawaslu. Dengan pertemuan nantinya, Dewi mengharapkan lembaganya bisa mendapatkan petunjuk yang terang. Jadi, apabila ternyata ditemukan adanya pelanggaran terkait dengan pilkada, Bawaslu bisa langsung melakukan penindakan.

    Dia meyakini, setelah adanya pertemuan antara Bawaslu dan PPATK, akan ada komunikasi yang lebih intensif untuk mendapatkan data yang konkret. "Aliran dana itu seperti apa, oleh siapa, untuk apa, rekening mana, itu akan kami mintakan," tuturnya.

    Bila data telah dikantongi dan ditemukan aliran dana mencurigakan terkait dengan pilkada, Bawaslu akan memproses melalui penanganan pelanggaran pemilihan. "Namun, bila tindakan korupsi, tentu ada lembaga lain, yakni KPK. Ini sudah kami komunikasikan dengan PPATK. Nanti tinggal menunggu pertemuan antara PPATK dan Bawaslu," katanya.

    Baca juga: PPATK dan Bawaslu Bentuk Tim Pengawas Dana Kampanye Pilkada 2018

    PPATK menemukan dana mencurigakan puluhan miliar rupiah terkait dengan pilkada 2018. Jumlah uang tersebut berasal dari 53 transaksi elektronik dan 1.066 transaksi tunai.

    "Sebanyak 53 transaksi merupakan transfer antarrekening, sementara 1.066 adalah penarikan tunai dan sebagainya di bank," tutur Wakil Ketua PPATK Dian Adiana Rae di kantornya, Jumat lalu.

    CAESAR AKBAR | ROSSENO AJI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Serunya Adu Cuit Pendukung Jokowi Versus Prabowo di Jagat Twitter

    Di Twitter, perang cuit antara pendukung Jokowi - Ma'ruf Amin dengan Prabowo - Sandiaga tak kalah seru dengan "perat darat".