Ada Masalah di Pilkada, Ketua KPU DKI Minta Maaf

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua KPU DKI,  Sumarno, memperlihatkan poster berisi denah TPS di gedung KPU DKI,  Salemba, Jakarta, 9 Februari 2017. TEMPO/Maria Fransisca Magang

    Ketua KPU DKI, Sumarno, memperlihatkan poster berisi denah TPS di gedung KPU DKI, Salemba, Jakarta, 9 Februari 2017. TEMPO/Maria Fransisca Magang

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Komisi Pemilihan Umum DKI Jakarta Sumarno menyampaikan permohonan maaf terkait dengan sejumlah masalah dan persoalan dalam pelaksanaan pemilihan kepala daerah DKI 2017 pada 15 Februari 2017. "Saya atas nama KPU Provinsi DKI Jakarta mohon maaf. Ini menjadi perhatian serius bagi pilkada selanjutnya," kata Sumarno dalam rapat pleno penghitungan suara tingkat provinsi di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Ahad, 26 Februari 2017.

    Salah satu persoalannya, Sumarno menyebutkan, di antaranya petugas KPU DKI di tingkat bawah yang belum sepenuhnya paham akan regulasi, sehingga menimbulkan kekeliruan yang mengganggu hak aspirasi dan konstitusional warga DKI. Sumarno mengatakan, dalam evaluasi yang dilakukan pihaknya, para penyelenggara akan diberikan pelatihan SDM dan bimbingan teknis.

    "Bagi penyelenggara yang terbukti melakukan kekeliruan substansial bagi sengaja atau tidak, kami memastikan untuk pilkada selanjutnya tak akan ditugaskan kembali," katanya.

    Persoalan berikutnya adalah soal daftar pemilih tetap (DPT). Sumarno mengungkapkan, pihaknya sudah melakukan upaya maksimal dalam pemutakhiran data pemilih tetap, dengan mendatangi setiap rumah penduduk. Namun, saat pemungutan suara, Sumarno mengaku masih ada pemilih yang tidak bisa menggunakan hak pilihnya.

    Meski begitu, Sumarno melanjutkan, masalah itu tidak bisa dibebankan kepada petugasnya di lapangan. Pasalnya, para petugas juga kesulitan mendapatkan akses saat melakukan pendataan karena adanya warga yang tertutup dan menolak didata. Padahal, Sumarno berujar, pemilihan bukan sekadar datang ke tempat pemungutan suara untuk mencoblos.

    "Tapi ada juga administrasi berkaitan dengan data pemilih. Harus membuka diri untuk bisa didata sehingga bisa dipastikan masuk ke DPT kami," ujarnya.

    Evaluasi yang dilakukan KPU DKI, kata Sumarno, juga berkaitan dengan logistik. Ia memastikan, surat suara pada pemilihan putaran kedua dapat tersedia dengan jumlah yang cukup. Ia mengungkapkan, banyak protes dilayangkan ke KPU DKI terkait dengan kekurangan surat suara di sejumlah TPS. Sehingga, persoalan tersebut menjadi perhatian cukup serius bagi lembaganya.

    Ihwal evaluasi teknis penyelenggara pemilu, Sumarno menyampaikan, pihaknya juga mendapatkan kritik dan demo soal ketersediaan TPS. Ia mengatakan ada TPS yang sudah disiapkan sebelumnya, tapi menjelang detik-detik pencoblosan harus dikeluarkan dari kompleks tertentu karena alasan yang belum bisa dipahami. Pemberitahuan mendadak itu, menurut Sumarno, menyulitkan pihaknya dalam memfasilitasi penyelenggaraan pilkada. "Mudah-mudahan tidak terjadi lagi, dan ada komunikasi baik dengan pihak TNI," katanya.

    FRISKI RIANA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Operasi Ketupat 2021 Demi Menegakkan Larangan Mudik, Berlaku 6 Mei 2021

    Sekitar 166 ribu polisi diterjunkan dalam Operasi Ketupat 2021 untuk menegakkan larangan mudik. Mereka tersebar di lebih dari 300 titik.