KPU Bengkulu Catat Ada 4.300 Penyandang Disabilitas di Pilkada 2020

Reporter:
Editor:

Aditya Budiman

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga disabilitas menunjukkan kertas suara bersiap memberikan hak pilihnya di TPS Lapangan PTPN Cilenggang, Serpong, Tangerang Selatan dalam kegiatan simulasi pemungutan suara dengan protokol kesehatan pencegahan dan pengendalian Covid-19 pada pemilihan serentak 2020, 12 September 2020. KPU RI menggelar simulasi pemungutan suara dengan memastikan efektivitas penerapan protokol kesehatan pencegahan dan pengendalian Covid-19 di Tempat Pemungutan Suara (TPS) dilengkapi yang akan berlangsung pada 9 Desember 2020 mendatang. Tempo/Nurdiansah

    Warga disabilitas menunjukkan kertas suara bersiap memberikan hak pilihnya di TPS Lapangan PTPN Cilenggang, Serpong, Tangerang Selatan dalam kegiatan simulasi pemungutan suara dengan protokol kesehatan pencegahan dan pengendalian Covid-19 pada pemilihan serentak 2020, 12 September 2020. KPU RI menggelar simulasi pemungutan suara dengan memastikan efektivitas penerapan protokol kesehatan pencegahan dan pengendalian Covid-19 di Tempat Pemungutan Suara (TPS) dilengkapi yang akan berlangsung pada 9 Desember 2020 mendatang. Tempo/Nurdiansah

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Bengkulu Irwan Saputra memastikan hak pilih bagi 4.300 orang penyandang disabilitas akan tersalurkan pada Pilkada 2020 untuk memilih gubernur dan wakil gubernur.

    "Sudah dimasukkan dalam daftar pemilih tetap. Hanya yang jadi kendala adalah adanya pihak keluarga yang enggan memberikan data diri dan merahasiakan data tersebut sehingga masih ada rekan disabilitas yang tidak terdata," kata Irwan, Jumat, 23 Oktober 2020.

    Ia mengatakan untuk memastikan hak pilih para penyandang disabilitas tersalurkan, KPU Bengkulu, Himpunan Wanita Disabilitas Indonesia dan Perkumpulan Mitra Masyarakat Inklusif telah menandatangani pakta integritas tentang pemenuhan hak pilih bagi masyarakat dengan keterbatasan fisik.

    Ketua Mitra Masyarakat Inklusif (MMI) Irna Riza Yuliastuty mengatakan KPU telah memastikan akan memenuhi hak suara 4.300 pemilih dengan menyediakan akses pemilihan (TPS) hingga menjamin hak suara pemilih.

    Adapun pemenuhan tersebut tertuang dalam tahapan Pilkada, mulai dari usulan materi debat hingga proses pemilihan. "Usulan materi debat kandidat sudah kami sampaikan dan beberapa waktu dekat ini juga akan kami simulasikan pemilihan umum bagi rekan-rekan," tutur Irna.

    Dalam materi debat misalnya, Irna mengatakan calon, kepala daerah harus berkomitmen atas pemenuhan hak-hak penyandang disabilitas baik pada fasilitas pemilihan, kemampuan menjangkau di sektor sosial maupun fasilitas umum. Bahkan pihaknya juga memastikan pada saat pencoblosan nanti berlangsung aman di tengah pandemi Covid-19.

    "KPU harus menyediakan TPS dengan aksesible yang memadai. Apalagi pada kondisi pandemi ini, para pemilih harus mendapat perhatian khusus dan dijamin hak suara dan kesehatannya," kata Irna.

    Irwan menambahkan untuk setiap penyandang disabilitas akan ada proses bantuan dalam memilih. Di mana bagi mereka yang tuli dapat dibantu dengan bahasa isyarat dan tuna netra dapat dibantu dengan ditemani oleh pihak keluarga.

    Kemudian, tuna daksa seperti yang pakai kursi roda diberikan akses bantuan oleh KPU di TPS. Sedangkan bagi orang tua yang lanjut usia juga dapat dibantu keluarga maupun petugas di TPS saat mencoblos di Pilkada 2020


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    INFO Gotong Royong Solid Di Masa Sulit Untuk Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia

    Kemendikbud mengajak untuk bergotong royong dan bekerja sama memastikan pembelajaran tetap berlangsung walaupun peserta didik tidak dapat hadir.