Selasa, 21 Agustus 2018

Ganjar Pranowo Pamit Tinggalkan Rumah Dinas Pindah ke Kontrakan

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ganjar Pranowo meninggalkan rumah dinas Puri Gedeh menuju kontrakannya. TEMPO/Fitria Rahmawati

    Ganjar Pranowo meninggalkan rumah dinas Puri Gedeh menuju kontrakannya. TEMPO/Fitria Rahmawati

    TEMPO.CO, Jakarta - Calon Gubernur Jawa Tengah inkumben Ganjar Pranowo meninggalkan rumah dinasnya yang berada di Puri Gedeh, Jalan Gubernur Budiono. Sebelum pindah ke rumah kontrakan di Jalan Tengger Timur Raya, Ganjar berpamitan dan meminta maaf kepada masyarakat di sekitar rumah dinasnya.

    "Saya kan bukan manusia sempurna, ya. Mereka yang sudah membantu saya, mengerti ketidaksempurnaan itu melekat di diri saya, sehingga kalau ada salah, saya minta maaf," ujar Ganjar di rumah dinasnya, Rabu, 14 Februari 2018.

    Baca: Sehari Menjelang Kampanye, Ganjar Pranowo Lantik Penjabat Daerah

    Acara pamitan Ganjar itu dihadiri beberapa kepala dinas Provinsi Jawa Tengah, Sekretaris Daerah Jawa Tengah Sri Puryono, dan pendukungnya. Saat pidato, politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) itu membaca puisi 'Berpedomanlah pada Cita-cita' karya Soerkarno. Puisi itu memiliki pesan agar masyarakat tidak takut dengan hantu blau atau memaknakan ketakutan.

    "Pesannya menggelegar buat mereka yang menjalankan politik. Ini ada ugemannya, ada cita-cita," ujarnya.

    Ganjar mengaku sempat akan menitikkan air mata saat pamit dan meminta maaf. "Saya ingat orang tua saya, ya ingat orang tua pokoknya. He-he-he," ujarnya.

    Baca: Politikus PPP Ini Yakin Ganjar Pranowo Tidak Menerima Uang E-KTP

    Setelah berpamitan, Ganjar bersama istri dan anaknya menuju rumah barunya. Rumah kontrakan yang ditinggali Ganjar bernomor satu, sama seperti nomor urutnya dalam kampanye pemilihan gubernur Jawa Tengah 2018. Ia tak menyangka nomor rumah kontrakan yang disewa Rp 50 juta itu sama dengan nomor urut kampanyenya. "Ini rumah yang paling murah dari empat rumah lain yang sempat saya cari, kebetulan juga nomornya satu juga," ujarnya.

    Usai pamit, Ganjar Pranowo bersama istri dan anaknya menuju rumah barunya yang kebetulan nomor 1, seperti nomor urutnya dalam kampanye Pilgub Jateng 2018. Ia justru tidak menyangka kalau rumah kontrak senilai Rp50 juta tersebut memiliki angka yang sama dengan nomor kampanye.


     

     

    Lihat Juga