Bagi Saifullah Yusuf, Mundurnya Azwar Anas Ada Hikmahnya

Reporter:
Editor:

Widiarsi Agustina

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Saifullah Yusuf. Dok. TEMPPO//Fully Syafi

    Saifullah Yusuf. Dok. TEMPPO//Fully Syafi

    TEMPO.CO, SURABAYA - Bakal calon Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf meyakini polemik terkait isu mundurnya Abdullah Azwar Anas sebagai bakal calon Wakil Gubernur mendampinginya mengandung hikmah.

    "Setiap kejadian atau peristiwa, pasti mengandung hikmah buat siapapun dan Insya Allah menjadikan semuanya lebih baik," ujarnya ketika dikonfirmasi di Surabaya, Sabtu 6 Januari 2018.

    Menjelang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Jawa Timur 2018, nama pasangan yang diusung PKB dan PDI Perjuangan tersebut menjadi sorotan karena isu pengunduran diri Anas karena alasan internal.

    BACA:Muhaimin Klaim Elektabilitas Gus Ipul-Anas di Atas 40 Persen

    Saifullah Yusuf sapaan akrabnya, mengaku sampai saat ini menunggu kepastian dan menyerahkan sepenuhnya kelanjutan proses pencalonan ke partai politik koalisi pengusung.

    Selain itu, kandidat yang juga Wakil Gubernur Jatim menilai dinamika ini harus dijadikan bahan untuk menatap ke depan.

    "Apapun agenda yang menyertainya dan bagaimanapun hasil akhirnya, saya selalu ingat pesan para ulama agar tetap 'Husnudzon' atau berprasangka baik, selalu tawakal dan selalu ikhlas," ucapnya.

    BACA:Kembalikan Mandat ke PDIP, Azwar Anas Mundur dari Pilkada Jatim

    Terkait pecalonannya di Pilkada yang digelar 27 Juni 2018, Saifullah Yusuf  meyakini Allah SWT menyiapkan menyiapkan skenario terbaik umat-Nya.

    "Siapa yang akan mendampingi saya sebagai Cawagub, Insya Allah itu juga yang terbaik buat saya, juga buat Jawa Timur," kata mantan ketua umum GP Ansor tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.