Nurdin Sebut Dedi Mulyadi Prioritas Golkar dalam Pilkada 2018

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Dewan Pengurus Daerah Partai Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi di kantor Dewan Pengurus Pusat Partai Golkar, Jalan Anggrek Neli Murni, Slipi, Jakarta pada Senin, 20 November 2017. TEMPO/Putri.

    Ketua Dewan Pengurus Daerah Partai Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi di kantor Dewan Pengurus Pusat Partai Golkar, Jalan Anggrek Neli Murni, Slipi, Jakarta pada Senin, 20 November 2017. TEMPO/Putri.

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Harian Dewan Pimpinan Pusat Partai Golkar Nurdin Halid mengatakan saat ini Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi menjadi prioritas utama partainya untuk diusung sebagai calon gubernur dalam pemilihan kepala daerah (pilkada) Jawa Barat. Menurut Nurdin, Dedi berpotensi memenangi pilkada 2018.

    “Dia salah satu Ketua Golkar dan surveinya bagus sekarang,” kata Nurdin saat menghadiri Musyawarah Nasional Luar Biasa Partai Golkar di Jakarta Convention Center, Selasa, 19 Desember 2017. Dalam survei, menurut Nurdin, Dedi berada di urutan ketiga sehingga berpotensi memenangi pilkada.

    Baca: Isyarat Dedi Mulyadi Setelah Golkar Ceraikan Ridwan Kamil

    Wacana mengusung Dedi muncul setelah Golkar mencabut dukungan terhadap Ridwan Kamil sebagai bakal calon gubernur dalam pilkada Jawa Barat 2018 melalui surat tertanggal 17 Desember 2017.

    Sebelumnya, Golkar mengeluarkan surat yang memutuskan mendukung Ridwan Kamil dan memasangkannya dengan Daniel Muttaqien.

    Golkar menjadi partai keempat yang mendukung Ridwan setelah Partai NasDem, Partai Kebangkitan Bangsa, dan Partai Persatuan Pembangunan. Namun, dengan alasan Ridwan tidak kunjung menentukan pendampingnya hingga 25 Desember 2017, Golkar mencabut dukungannya terhadap Ridwan.

    Baca juga: Lika-Liku Perjalanan Menuju Munaslub Partai Golkar

    Nurdin mengatakan pencabutan dukungan kepada Emil, sapaan Ridwan Kamil, karena ia dianggap tidak konsisten. Menurut Nurdin, Ridwan Kamil sendiri yang mengajukan diri kepada DPP Partai Golkar untuk dipasangkan dengan Daniel Muttaqien.

    Ihwal wacana pencalonan dirinya dalam pilkada nanti, Dedi masih enggan berkomentar. Ia mengatakan saat ini fokusnya adalah penyelamatan Partai Golkar. “Fokus saya saat ini adalah munaslub untuk menyelamatkan partai,” ujar Dedi, kemarin.

    Sementara itu, saat pertemuan dengan pimpinan media membahas “Catatan Akhir Tahun Perindustrian 2017” di Jakarta, Kamis, 14 Desember 2017, Airlangga Hartarto berseloroh mengatakan Dedi sosok yang tepat menjadi Gubernur Jawa Barat. "Pak Dedi tidak cocok menjadi Gubernur Jabar, tapi pas banget."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!